"Loading..."

KAHMIPRENEUR INSPIRASI

20 Cara Menjadi Pengusaha Sukses dari Nol Sampai Jadi Pengusaha Sukses

Kabar baik bagi Anda, cara menjadi pengusaha sukses ternyata bisa dipelajari.

Dengan mempelajari pola pikir miliarder, Anda bisa menempatkan diri sebagai salah satunya dan mempelajari strategi bagaimana menggandakan uang Anda.

Mari kita lihat cara hidup sukses yang dijalankan oleh para pengusaha sukses dunia.

Sukses: Apakah Saya juga Bisa Meraihnya? Bagaimana Cara Menjadi Pengusaha Sukses?
Pengusaha sukses mampu melihat dunia dan berpikir dengan caranya sendiri. Inilah salah satu pembeda antara miliarder dengan jutaan orang lainnya.

Dimana kebanyakan orang cenderung melihat masalah, pengusaha sukses malah melihat peluang sukses di tengah-tengah masalah itu.

Saat orang lain menyatakan kegagalan, pengusaha sukses malah melihat pelajaran berharga untuk mencapai kesuksesan yang lebih besar lagi.

Kemudian muncul pertanyaan:

Apakah terdapat formula untuk membangun kesuksesan?
Bisakah kita mempelajarinya?
 

Kabar baiknya adalah jawaban dari kedua pertanyaan tersebut adalah: YA!

Walaupun bidang yang ditempuh berbeda, semua pengusaha sukses memiliki pola serupa dalam kemampuannya membangun kesuksesan. Dan Anda juga bisa menjadi salah satunya jika mengaplikasikan beberapa cara menjadi pengusaha sukses yang telah dijabarkan berikut ini:

#1 Menilai dan Mengevaluasi Diri


Sebelum menjadi pengusaha sukses, cobalah merefleksikan diri dan melihat apakah Anda sudah memiliki bekal untuk menjadi pengusaha sukses. Cari tahu dan tuliskan apa kelebihan dan kekurangan Anda sebanyak-banyaknya.

Cobalah menjabarkan poin penting Anda, misalnya:

Pengetahuan dan pengalaman.
Keterampilan dan kegemaran.
Kepribadian (daya tahan, kepercayaan diri).
 
#2 Jadilah Sosok yang Proaktif


Hampir semua orang memiliki ide yang unik dan menarik, namun hanya sebagian kecil yang akan merealisasikannya.

Orang yang proaktif memiliki kecenderungan untuk mengambil inisiatif. Saat tidak ada peluang, mereka tidak menyerah, namun mencari atau bahkan membuat peluang baru.

Kebalikan dari orang proaktif adalah orang reaktif, dengan karakteristik hanya menunggu sesuatu untuk terjadi tanpa melakukan apapun.

Mereka akan bertindak hanya sebagai reaksi dari aksi orang lain. Saat tidak ada peluang, orang reaktif hanya menunggu ada peluang baru.

Dengan berpikiran proaktif, Anda memberikan kekuatan dan pilihan bagi diri sendiri.

Anda memiliki kendali penuh akan aksi untuk mencapai kesuksesan sehingga lebih baik Anda tinggalkan reaktif sekarang juga dan mulai menjadi proaktif.

#3 Luangkan Waktu untuk Berpikir Kreatif


Sebelum memulai bisnis, Anda perlu meluangkan waktu dan membiarkan pikiran Anda menginspirasi. Hanya dengan kreativitas, Anda bisa menghasilkan ide-ide cerdas yang dapat dikembangkan sebagai ide bisnis.

Untuk meningkatkan kreativitas, Anda bisa mencoba beberapa tips mudah berikut:

Berjalan-jalan santai di tengah kebun atau hutan sambil menikmati alam,
Membaca buku di tempat yang tenang dan kondusif,
Berkendara atau bepergian santai,
Aktif dan tidak bermalas-malasan, dan
Berolahraga ringan secara teratur.

#4 Belajar dari Orang Lain


Setiap pola pikir akan mempengaruhi cara Anda berpikir, kemudian juga berujung pada bagaimana Anda bertindak.

Tanpa dimulai dengan pola pikir yang tepat, selamanya Anda tidak akan bisa melihat peluang di sekitar Anda. Hanya dengan menerapkan pola pikir pengusaha sukses, persepsi Anda terhadap dunia akan berubah total. 

Setelah Anda mengadopsi pola pikir pengusaha sukses, Anda akan menyadari bahwa terdapat sangat banyak peluang kesuksesan di sekitar Anda. Bahkan Anda bisa melihat peluang yang tidak Anda sadari sebelumnya.

Jangan pernah takut untuk melihat dan belajar dari orang lain, yang sudah menjalani proses pembelajarannya dan berhasil mengenyam kesuksesan.

#5 Bekerja Sesuai Passion Anda


Banyak orang bertanya, “Apa sih sebenarnya industri paling menguntungkan? Apakah makanan, asuransi, atau properti?”

Jawabannya adalah: INDUSTRI MANAPUN bisa menjadi bidang yang menguntungkan, asalkan Anda memberikan totalitas baik dalam komitmen dan tindakan untuk mengembangkan bisnis itu.

Seperti sebuah pepatah dari Steve Jobs:

The only way to do great work is to love what you do – Steve Jobs.

Satu cara untuk melakukan pekerjaan luar biasa adalah dengan mencintai apa yang Anda lakukan.


#6 Berani Mengambil Risiko


Seorang pengusaha sukses tidak hanya berdiam diri dan menunggu uang datang begitu saja. Mereka bekerja keras dan mengambil risiko demi mengembangkan kekayaannya.

Kesuksesan baru bisa diperoleh saat Anda menemukan cara agar kesuksesan Anda bisa lipat gandakan. Dengan kata lain Anda melangkah ke depan, bukan hanya berjalan di tempat.

Namun ingatlah bahwa mengambil risiko bukan berarti Anda melangkah dengan buta, namun mengkalkulasikan risiko dan peluang yang ada untuk memajukan bisnis atau usaha Anda.

#7 Membuat Tujuan


Jarang sekali kesuksesan datang karena kebetulan. Kesuksesan biasanya dimulai dari sebuah tujuan yang jelas.

Pada satu titik dalam hidupnya, calon pengusaha sukses selalu memiliki tujuan untuk sukses. Mereka mengetahui apa yang ingin dituju dengan jelas.

Sekarang coba saya bertanya kepada Anda, apakah Anda sudah memiliki tujuan? Coba tuliskan apa tujuan Anda pada kolom komentar di bawah.

Kebanyakan orang yang saya tanyakan pertanyaan yang sama akan menjawab, “Menjadi kaya, punya uang sebanyak yang saya bisa peroleh.”

Sayangnya jawaban seperti ini kurang spesifik sehingga cenderung menghambat rencana Anda.

Menurut Anda, jawaban seperti apa yang sebenarnya tepat?

Ya, Anda bisa memulai dengan membuat tujuan jangka pendek kemudian berlanjut ke tujuan jangka panjang. Apapun tujuannya pastikan tujuan tersebut terukur, jelas, spesifik, dan feasible.

Apa pun tujuan bisnis Anda, jangan lupa untuk melakukan pengelolaan uang bisnis yang tepat. Pahamilah pentingnya mengelola keuangan pribadi dan bisnis.

#8 Menentukan Target, Mengujinya, Kemudian Memperbaiki Peluang


Setelah Anda menentukan tujuan, kini saatnya membuat rencana bisnis atau model bisnis lengkap dengan targetnya. Selanjutnya, lakukan uji kelayakan untuk mengetahui apakah bisnis tersebut bisa mendatangkan keuntungan atau tidak.

Anda juga dapat melakukan uji sampel untuk melihat reaksi dan memperoleh feedback dari usaha Anda.

Dari sana, Anda bisa memperbaiki aspek-aspek yang masih kurang dan memperbaiki peluang sukses Anda.

#9 Membuat Rencana Bisnis


Setelah mengetahui kekurangan dan kelebihan bisnis Anda, kini saatnya maju ke tahap yang lebih serius, yaitu membuat rencana bisnis yang lebih mendetail.

Rencana bisnis merupakan sebuah rencana kegiatan organisasi yang disusun untuk jangka waktu tertentu dan menjadi sebuah pedoman dalam mencapai tujuan bisnis.

Anda membutuhkan sebuah metode sistematis yang terukur dalam mencapai tujuan, misalnya dengan sebuah rencana bisnis dan program kerja yang efektif.

Secara umum, rencana bisnis Anda harus mencakup beberapa poin berikut ini:

Pernyataan misi bisnis yang jelas.
Pernyataan visi yang menggambarkan tujuan bisnis secara luas untuk jangka panjang.
Mengidentifikasi calon pembeli (siapa calon pembeli, siapa calon pembeli potensial, bagaimana cara menarik calon pembeli, dan sebagainya).
Siapa saja yang menjadi pesaing berikut kelebihan dan kekurangannya.
Kondisi pasar dan peramalan kondisi pasar ke depannya.
Sistem pemasaran yang akan digunakan dan tujuan pemasarannya.

#10 Mengurus Legalitas Bisnis


Legalitas bisnis dan pengurusan pajak merupakan suatu keharusan dalam membangun sebuah usaha yang sukses. Anda perlu menentukan tergolong dalam jenis apakah bisnis Anda dan mengurus seluruh legalitas dan pajak yang harus dibayarkan.

Sebagai contoh, apakah Anda akan membuat lembaga seperti Persekutuan Komanditer (Comanditaire Venootschap)?

Persekutuan Komanditer atau sering disingkat CV merupakan sebuah persekutuan yang didirikan oleh seorang atau beberapa orang yang mempercayakan uang atau barang kepada pihak lain yang menjalankan perusahaan dan bertindak sebagai pemimpin.

Jika Anda berminat mengajukan badan usaha CV, Anda bisa menyimaknya dengan lebih mendetail pada artikel berikut:


Ataukah Anda ingin membuat sebuah badan usaha seperti PT atau Perseroan Terbatas?

Perseroan Terbatas (PT) atau dalam bahasa Belanda disebut Naamloze Vennootschap merupakan suatu badan hukum untuk menjalankan usaha dengan modal yang terdiri dari saham-saham, dimana pemiliknya memiliki bagian sesuai jumlah saham yang dimilikinya.


#11 Mengumpulkan Modal


Setiap usaha tentunya membutuhkan modal awal.

Nah, Anda harus mulai mempersiapkan modal yang dibutuhkan setelah Anda mengurus legalitasnya.

Anda bisa menggunakan modal pribadi, atau jika kurang solusi termudah adalah dengan mencari pinjaman.

Anda bisa memilih dari berbagai alternatif pinjaman, misalnya Kredit Tanpa Agunan (KTA), Peer to Peer Lending (P2P Lending), dan sebagainya.

#12 Memilih Lokasi


Mari kita buka-bukaan, sebuah bisnis yang sukses tidak terlepas dari lokasinya yang strategis.

Misalkan, Anda membuka sebuah kedai kopi di daerah industri atau di sebuah mall di pusat kota. Mudahnya aksesibilitas dan tingkat keramaian di kedua tempat tersebut berbeda, dan akan mempengaruhi kesuksesan bisnis Anda.

Oleh karena itu, jangan mudah tergoda biaya sewa lokasi yang murah dan tawaran terselubung lainnya. Pertimbangkan dan survey langsung lokasi untuk mengetahui potensinya.

#13 Mencari Sumber Daya Manusia (SDM)


Saat bisnis Anda sudah siap diluncurkan dan siap berjalan, kini saatnya Anda mencari staf atau sumber daya manusia.

Anda bisa membuka lowongan pekerjaan langsung (walk in), atau via media sosial dan surat kabar lokal.

Jangan lupa untuk melanjutkan tahap perekrutan dengan interview yang mendalam sehingga Anda tahu betul orang seperti apa yang Anda pekerjakan.

 

#14 Membeli Peralatan


Bisnis Anda sudah siap berjalan, namun apakah bisnis Anda membutuhkan peralatan? Misalnya saja mesin. Jika Anda membutuhkannya, Anda bisa membelinya, menyewanya, atau bahkan membeli bekas.

Namun penting untuk memperhatikan beberapa hal berikut saat membeli atau menyewa peralatan:

Anda bisa saja menyewa untuk meminimalkan biaya atau modal bisnis, namun jika bisnis terus berkembang, Anda disarankan untuk membeli peralatan sendiri karena menyewa berkepanjangan cenderung lebih mahal daripada membeli.
Anda bisa membeli bekas asalkan Anda mengetahui kondisinya dengan baik dan tidak asal pilih.
Anda bisa membeli baru meskipun ini merupakan alternatif termahal. Karena membeli baru akan menghilangkan biaya-biaya lainnya (misal kenaikan biaya sewa) di masa depan.

#15 Membeli Bahan Baku


Anda juga perlu mencari supplier bahan baku yang sesuai dengan bisnis Anda dan memberikan penawaran, baik harga dan kualitas terbaik. Jangan mudah puas, namun cari dan bandingkanlah beberapa alternatif sekaligus.

#16 Implementasi Rencana Bisnis


Begitu Anda memulai bisnis, jangan lupa mengimplementasikan rencana bisnis yang sudah Anda buat termasuk pemasarannya.

Sebuah rencana akan menjadi sia-sia apabila tidak diikuti dengan implementasi.

Kemudian, lakukanlah review dan evaluasi berkala untuk selalu memperbaiki dan meng-upgrade rencana bisnis Anda secara berkesinambungan.
 

#17 Kembangkan Bisnis Anda


Saat bisnis mulai berjalan dengan baik dan Anda mulai tahu resep suksesnya, Anda bisa mengembangkan bisnis Anda menjadi lebih besar lagi.

Namun hindari over expansion dengan tujuan yang kurang realistis. Pada akhirnya, mayoritas malah gagal karena besarnya biaya di awal tanpa tingkat pengembalian yang layak.

 

#18 Terus Berinvestasi


Setelah mengenyam kesuksesan, jangan berhenti memperbaiki bisnis Anda. Pesaing kerap bermunculan sehingga Anda harus terus melakukan perbaikan dan pengembangan dengan inovasi-inovasi terbaru.

Artinya, Anda perlu terus berinvestasi di berbagai aspek demi mengembangkan bisnis ini, misalnya saja berinvestasi ke mesin yang lebih canggih, investasi ke bahan baku yang lebih berkualitas, atau bahkan berinvestasi ke bidang lain.

 
#19 Bekerja Keras dan Cerdas


Membangun bisnis yang sukses bukanlah sebuah pekerjaan mudah dan bisa dicapai dengan cepat. Anda perlu berkomitmen dan berdedikasi tinggi untuk mencapai kesuksesan.

Namun apapun bisnisnya, selalu bekerja keras dan cerdas tanpa kenal kata MENYERAH, barulah Anda bisa menjadi pengusaha sukses juga!

 

#20 Mempersiapkan Masa Depan


Jika Anda sudah puas dengan kehidupan Anda sekarang, mulailah mempersiapkan masa depan, baik dari segi kehidupan dan bisnis.

Tanyakan pada diri sendiri apakah Anda sudah bahagia? Apakah Anda sudah mencapai tujuan? Apa yang ingin Anda capai berikutnya?

Jika Anda belum puas atau bahagia, atau bahkan jika bisnis Anda tidak berkembang seperti yang diharapkan, jangan putus asa begitu saja. Anda bisa berpindah bidang atau industri.

Intinya adalah jangan menyerah dan selalu anggap kegagalan merupakan sebuah pintu. Saat sebuah pintu tertutup, pintu lain akan terbuka dengan peluang yang baru pula.

 

Anda juga Bisa Menjadi Pengusaha Sukses
Setelah Anda membaca artikel ini, mungkin Anda berpikir, “Ini sih semua orang juga tahu.” Jika semua orang tahu, mengapa hanya sedikit yang berhasil menjadi pengusaha sukses?

Jawabannya adalah: karena mayoritas hanya membaca artikel ini tanpa ada tindakan lebih lanjut.

Dengan demikian, Anda bisa mengubah keadaan dengan mengaplikasikan tips-tips tersebut. Ubah seluruh rencana di kepala Anda menjadi kenyataan maka Anda juga bisa menjadi pengusaha sukses!

 

Apakah Anda memiliki pertanyaan mengenai cara menjadi pengusaha sukses dari nol sampai jadi pengusaha sukses? Tinggalkan komentar Anda di bawah.

Jika ada pertanyaan, silakan ajukan pertanyaan Anda pada kolom di bawah ini. Perencana Keuangan kami siap membantu Anda, terima kasih.

s